Thursday, September 17, 2009

Cerita seorang Pinoy

Selama 2 minggu ini saya seperti didalam dunia saya yang tersendiri...kerja , tidur...pulang dari kerja, mandi dan tidur... jadi terlepas sedikit cerita cerita panas yang melanda di dada akhbar. Banyak keluhan yang saya baca dan dengar terutama sekali yang melibatkan isu orang gaji.

Jadi, hari ini saya membawakan sebuah cerita yang baru, kisah benar yang saya dengar dari seorang pinoy(filipino)yang bekerja di tempat saya.

Saya rasa terdapat banyak faktor yang menyebabkan mereka berhijrah ke tempat lain untuk mencari rezeki. Pinoy yang saya kenali ini adalah merupakan seorang pemain bola keranjang di tempatnya sendiri dan berpendidikan..walaupun kadang-kadang saya tidak mengerti bahasa Inggerisnya yang tunggang-langgang...seperti contoh..kita bilang "BACK" dia bilang "BUCK"...
ha..gitula..'susah betul sia mao paham'..tapi pasai dia 'encem' sia buat-buat mengertila..hehe..aikkkk!

Saya pernah bertanyakan kepadanya, bagaimana dia boleh 'terlanding' di Sabah. Dari situlah dia menceritakan segala-galanya.

Yang kita tidak tahu..
Selalunya masalah keluarga....biasalah...ibubapa sudah berpuluh-puluh tahun bermaustatin di sini...kata pinoy, bapanya yang tak pernah ambil tahu tentang mereka..tetiba minta mereka datang ke Sabah..katanya gaji lumayan, hidup senang dan kata-kata yang tidak begitu benar sama-sekali. Jadi...si kawan kita pun datang kesini. Mungkin dia terlupa atau tidak pernah tahu ungkapan ini.."Hujan emas di Negeri Orang....(emas tipu). Rupa-rupanya bapa suruh datang untuk menyara dirinya yang semakin tua. Orang begini pun ada....susahla....

Yang kita tahu...
Laaaa.....mana ada manusia di dunia ini yang tidak ditimpa masalah?

Yang kita tidak tahu...
Masalah susah cari kerja di tempat sendiri...kata 'amah' keluarga saya..di kampungnya ada sawah..ada sayur..ada bela ayam itik..yang kurangnya $$$$...Itulah sebabnya mereka mencari kerja di rantau orang. Begitu juga dengan si-pinoy ni..faktor wang yang membawa dia kesini. "Hidup tidak semestinya indah"...

Yang kita tahu...
Gaji seorang pekerja tempatan berapa saja...? Kalau di Sabah, jangan ceritalah...apa benda pun mahal..Itulah sebabnya ada yang merantau sampai ke Kota Singa itu dan tertipu! Sedih! Adakah kita terlalu memilih kerja? Mungkin juga!

Yang kita tidak tahu...
Mereka mengeluh...susah...hari-hari pun mengeluh...ada makan mengeluh...tidak makan mengeluh...Gaji sedikit mengeluh...siap di beri penginapan, air api 'free' pun mengeluh lagi...
Segala-galanya penuh 'keluhan'...

Yang kita tahu..
Majikan terpaksa menjamin mereka..bukan Rm100 dua..tapi beribu untuk menjamin mereka. Dalam kes majikan saya yang terlampau baik hati tu....siap bagi penginapan, H2O, api 'free'..penghantaran pulang balik dari kerja...sabun, syampu..dan 'cabut gigi' yang sakit.....
aikkk....(Sya pun mau jadi 'amah' kalo ini maciem)..
Belum lagi sampai bab 'melarikan diri' dengan sepenuh jiwa raga...pening!

Jadi secara puratanya, 'SIKAP' adalah amat penting..tidak kira pekerja atau majikan. Sebab masalah yang banyak menimbulkan 'migrain' di kepala adalah mereka yang membawa masalah. Ada majikan yang baik..ada yang tidak...ada pekerja yang baik..ada juga yang tidak....

Apa lagi yang kita tahu...apa lagi yang kita tidak tahu....samada majikan dan pekerja atau...pekerja dan majikan..mereka ada cerita sendiri..
Begitulah adanya...

20 comments:

Erik said...

Ada majikan yang baik ada yg tidak. Memang demikianlah, selalu ada 2 sisi, selalu berpasangan, Ada hitam ada putih, ada lelaki ada perempuan, ada malam ada siang.

patahati said...

sama ada yang kita tahu dan yang tidak kita ketahui, mustilah ada communication supaya tak salah ngerti....

Budiawan Hutasoit said...

apa yang dialami oleh si yr pinoy friend...banyak juga dialami oleh orang indonesia, yang banyak merantau dan mencari harapan baru ke Malaysia, Singapore atau negara lainnya.
ada yang berhasil, tapi banyak juga yang tidak berhasil.
agree with you about : ada majikan yang baik ada yang tidak. ada pekerja yang baik, ada juga yang tidak baik.
it depend on : Sikap kita.

HoneyBUZZin said...

Bro Erik - memang begitulah selalunya...susah benar mendapat mejikan ataupun pekerja yang memuaskan hati kita. Tapi jangan sampai majikan keterlampauan sehingga kebajikan pekerja tidak di ambil perhatian ataupun pekerja yang mengambil kesempatan diatas kebaikan seorang majikan.
Sekiranya semua yang terlibat mengambil kira perasaan satu sama lain dan menjalankan tugas yang diamanahkan, I am sure, we have a better world to live in.
Salam Sejahtera.

HoneyBUZZin said...

Patahati - iya..saya cukup setuju. Komunikasi itu amat penting. Jangan sampai salah sangka...jangan sampai benci membenci...

HoneyBUZZin said...

Bro Budiawan - Begitulah adanya...kita saling memerlukan..ada cara-cara yang lebih baik untuk mengatasi semua perbalahan yang timbul.
Salah 'sikap' kita sendiri...

cicak said...

Betul. Jika kita duduk cerita dengan diorang ni, ada yang sebenarnya tida mau pun datang sini. Tapi atas kesempitan hidup, terpaksa. Macam selalu kita tengok 'immigrants' Mexico yang pigi Amerika tu, sanggup bermatian untuk sampai ke Amerika. Kerja pun buruh dan selalunya tinggal di 'ghettos'.

Selalunya orang tempatan marah betul sama orang asing, tapi secara jujurnya lah, orang tempatan kita bukannya ramai yang sanggup buat kerja yang orang asing buat. Kerja kontrak? Potong rumput? Kebanyakan orang asing yang buat.

Bayangkanlah betapa penatnya diorang mau menyara hidup sambil menghantar 'belanja' ke negara asal.

Saya ada sahabat dari Indonesia dulu yang datang ke sini mencari rezeki dengan mencari 'kayu gaharu'. Dua tiga orang daripada diorang tu memang berpendidikan dan sepatutnya mendapat pekerjaan yang bagus. Tapi diorang bergadai nyawa cari 'rezeki' di sini. Sehinggakan ada adik-beradik tu, salah seorang mati di hutan kena malaria. Bayangkan kesusahan diorang tu.

C.Alv.B said...

Ungkapan memberi dan menerima.. semuanya daripada tauladan yg dicipta oleh diri sendiri. Dalam kes ini, sikap dan pengertian harus diutamakan..

rahma said...

begitu la baitu.... tp kdg2 klu pikir2 blk, klu teda durang semua ni sapa mo buat tu kerja semua. org tempatan for sure tia mau cuci tandas o etc...

**nasib baik gov kt tia setuju kadar gaji amah dinaikkan smpi rm800 ooo... sdh la passport kena tanggung, makan pakai pun kn bagi, ni mo byr gj tinggi lagi... pndk kata dorang tia payah bayar apa2 pun, buat kerja sj!!

HoneyBUZZin said...

Bro Cicak - Iyalah..begitulah kalau merantau dan bekerja di negara orang...ada juga orang orang tempatan kita yang susah di rantau orang.
Sedih pula mendengar kisah sahabat Indo kamu...ini mungkin membuat kita terfikir..betapa benarnya ungkapan "Hujan batu di negeri sendiri"..biar susah bagaimanapun ada juga keluarga dan sahabat taulan yang prihatin dan menjaga kita.
Salam sejahtera

HoneyBUZZin said...

C.Alv.B - Benar tu!
Saya juga ada beberapa sahabat baik dari filipina dan Indonesia. Kita serupa sahaja...asal ada pengertian dan toleransi...nothing is impossible.

HoneyBUZZin said...

Rahma - Betul juga...orang tempatan kita tidak mahu membuat kerja-kerja mereka. Tapi orang-orang kita bergadai nyawa, ditipu di tempat orang lain kerana kerja..tiada perbezaannya langsung dengan orang asing yang bekerja di tempat kita sendiri.

Sebenarnya banyak yang boleh diusahakan disini kalau sanggup...
itupun kalau sanggup!

Kalau mahu seribu daya...kalau tidak mahu.....huhu...

atok said...

majikan yg sempoi bkin hidup sgt bhagiaaa. keke

Seti@wan Dirgant@Ra said...

Saya sangat terkesan akan kisah ini.
Semoga kita bisa mengambil hikmah dari setiap kejadian itu dan berupaya untuk menyikapinya dengan baik.

Kris and Nadia said...

sori br terbaca honey pya crita :) hihi.. mesti lawak kan berckp inggeris sm dia, salah faham ja la tu.. hhihii :) ya wooo betul tu, bukan senang ba kerja d tmpt org :) ya kita pun nda patut ba pilih kerja kan but kalu ada pilihan apa salahnya :) apa pun, hidup ini bukannya seindah yg dikatakan :)

HoneyBUZZin said...

Atok - iya..ya...majikan yang sempoi bikin hidup bahagia..tapi misti ada 'two way traffic'..satu trafik saja..bikin hidup merana ..ahakkkss

HoneyBUZZin said...

Bro Setiawan - ya..begitulah...Hidup tidak semestinya indah tetapi kalau boleh bertoleransi dan memahami...bukankah bagus!

HoneyBUZZin said...

Kris dan Nadia - memang seronok berbual bual dengan Don yang 'encem' sangat...tergoda hati Honey oooo...
huhu...

Sang Cerpenis bercerita said...

namanya juga cari nafkah. ada yg enak ada yg enggak. ada majikan yg baik ada yg tidak

HoneyBUZZin said...

Sang Cerpenis bercerita - Benar tu Fan!