Saturday, April 17, 2010

Sehijau tanah seberang...

Saya pura-pura tidak begitu memerhatikan dia. Perempuan yang berambut kasar kerinting dan diikat itu kelihatan sekali sekala mengesat airmata. "Ting" bunyi lif terbuka, dan kami keluar dari situ.

Saya tidak dapat melupakan wajah itu. Wajah yang begitu sedih dan sukar untuk digambarkan. Apakah kesedihan atau malang yang menghantui hidup perempuan yang ketinggiannya 5 kaki itu? Hmmm....*mengeluh*

Dalam satu minggu sahaja saya telah diketemukan bukan sahaja dengan satu perempuan yang menangis tetapi dua sekaligus. Satu lagi semasa saya menjemput Lis (bukan nama sebenar) datang ke rumah saya.

Saya hanya mendengar cerita Lis. Dia juga tidak dapat menahan sebakan. Saya sebenarnya hanya mengenali Lis di sebuah salun kecantikan dua tahun yang lalu. Lis sudahpun berumahtangga dan mempunyai beberapa orang anak yang masih kecil. Dan hari itu saya terperanjat melihatnya berbadan dua lagi. " Anak kembar" kata Lis.

Saya tidak tahu mengapa saya menulis entri yang begini kerana saya rasa begitu sukar untuk menyelami masalah mereka. Sebenarnya Lis yang berhempas pulas bekerja mencari nafkah siang malam untuk menyara anak-anaknya yang masih kecil. Suaminya pula tidak suka bekerja dan saban malam berjudi dan lebih gemar menghabiskan waktu di warung warung kopi bersama rakan sekamcingnya. (Aiishhh...susahlah kalau ini maciem...)

Hidup manusia ini memang penuh dengan berbagai ragam dan cabaran. Ada kalanya kita berasa sedikit cemburu atau irihati melihat orang lain bahagia dan seolah begitu sempurna hidup mereka. Kita selalu mengandaikan..."alangkah bahagianya mereka itu.."

Iyalah...macam kata pepatah Inggeris..."the other side of the field is greener"....tapi pabila meninjau dengan lebih dekat...aahhh...rupa-rupanya kehijauan yang kelihatan subur dan cantik di tanah seberang rupanya penuh dengan lalang pula. Begitulah silapnya penilaian kita!

Hmmmm....

6 comments: