Friday, March 27, 2009

Tetamu Malam

Saya pernah terbaca cerita ini dalam versi Bahasa Inggeris. Saya membuat sedikit penterjemahan disini kerana saya ingin berkongsi cerita menarik ini dengan kawan-kawan blogger yang mengenali diri saya. Saya harap cerita ini sedikit sebanyak boleh mengubah cara kita berfikir dan juga cara saya berfikir. Ini hanyalah sebuah cerita...Salam Sejahtera.

Malam itu mereka mengujungi rumah mewah tersergam indah di atas bukit itu. Mereka mendiamkan diri sahaja walaupun kedatangan mereka tidak disambut dengan ramah. Mereka memandang sekeliling..rumah besar ini persis istana..indah dengan segalanya. Cukup hebat! Orang berada...

Mereka terpaksa bermalam disana...walaupun mempunyai beberapa bilik tamu tapi pembantu rumah membawa mereka ke bilik di ruang bawah tanah. Tanpa selimut..tanpa bantal mereka dibiarkan bermalam disitu....

Sewaktu memandang sekeliling..mereka ternampak lubang besar di dinding... Si tua memberitahu..."mari kita menampal dinding itu" Si muda terpinga-pinga..kurang mengerti. Tetapi kerana rasa hormat pada si-Tua..dia langsung bersama-sama menampal dinding itu tanpa banyak soal.

Keesokkan harinya mereka melewati pula sebuah rumah yang paling buruk. Dindingnya sedikit berlubang. Atapnya cuma berlandaskan daun nipah yang dijahit rapi. Tetapi kali ini sikap tuan rumahnya jauh berbeza dari yang dikunjungi kelmarin.

Tuan rumah milik rumah kecil ini cukup ramah. Dia mempelawa tetamu malam yang tumpang
semalam makan bersama mereka.

Katanya, " marilah makan bersama kami..makanan yang ada tidak seberapa.."
Mereka juga memberikan satu-satunya tilam nipis yang ada kepada tetamu malam itu.

Dan malam itu juga musibah menimpa tuan rumah yang baik hati ini. Satu-satunya lembu peliharaan mereka mati. Si Muda tidak dapat menahan perasaan lagi.

Diajukan soalan ini kepada si Tua "Mengapa kamu menolong orang kaya yang sombong dan tidak mengendahkan kita dengan menampal dindingnya yang berlubang?"
"Dan mengapa pula kamu membiarkan satu satunya lembu peliharaan tuan rumah yang melayan kita dengan baik mati tanpa berbuat apa-apa?"

"Kamu akan faham juga akhirnya..." "tunggulah sehingga esok pagi..akan aku jelaskan" kata si Tua.

Keesokkan harinya, si Tua menjelaskan kepada si muda tentang persoalan yang diajukan kepadanya.

"Aku nampak emas semasa memandang kearah dinding yang berlubang itu..." Aku minta kita menampal lubang itu supaya orang kaya itu tidak akan terjumpa harta itu"
dan ditambahnya...."..dan pada malam kelmarin, sewaktu kita di rumah orang yang baik hati itu...malaikat maut datang dan meminta nyawa isteri orang yang baik hati itu..dan aku memberinya lembu mereka sebagai tukaran nyawa"! (anda tentu tahu mereka bukan manusia biasa...dalam cerita inilah..)

Aaaaahhhh...bukankah kita seperti itu kadang-kadang? Cepat berprasangka yang tidak baik akan sesuatu yang kita lihat, lalui atau baca?

2 comments:

Ryuzaki "L" The KiD said...

Satu hari, seorang yg dikenali sebagai manusia terpuji duduk semeja dan makan bersama pemungut cukai dan peminta sedekah. Murid2nya bertanya "Mengapa Guru makan bersama2 mereka itu?"
Kata Guru itu "Seorang doktor akan duduk bersama pesakit dan bukannya orang yg sudah sembuh."
Jelaslah, murid2nya nampak luaran tapi dalaman Gur tersebut mulia hendaknya..

IsaiahEzra said...

wah, very interesting...

thanks for sharing..Selalu orang cakap ada hikmah d sebaliknya..
But frankly speaking, I'm still searching mine.
Hopefuly, one day I'll understand.

GOD bless