Thursday, March 5, 2009

Saat itu..saya tahu saya akan mati

Semasa menonton 'I shouldn't be alive' di satu saluran televisyen swasta..saya teringat semula sesuatu yang benar-benar berlaku beberapa tahun yang lalu. Cerita yang lama..tetapi telah banyak mendewasakan saya.

Masih jelas di minda saya, malam itu tidak berbulan. Gelap betul..Saya tidak memandu tetapi sahabat saya yang memandu malam itu. Kami sangka kereta di hadapan kami ingin membelok ke persimpangan yang sama ..rupa-rupanya tidak pula. Kereta itu membuat satu pusingan 'U' yang tidak dibenarkan dan menyebabkan kami hampir terkandas ditengah-tengah jalanraya kerana jarak kereta kami agak rapat diantara satu sama lain.

Kawan saya terpaksa memberhentikan kereta ..nyaris juga terlanggar tetapi tidak. Apa yang menakutkan selepas itu adalah soal hidup dan mati. Kami tidak sedar tiba-tiba muncul sebuah lori yang agak besar dari arah belakang menuju kearah kami. Saat itu....bagaikan terhenti! Kami tidak menjerit tetapi wajah kami betul-betul pucat lesi. Pada detik itu, saya tahu saya mungkin akan mati.

Nasib benar-benar menyebelahi kami...lori besar itu menekan break. Jaraknya dengan jarak kereta kami hanyalah 3 meter sahaja. Dapatkah anda tahu betapa bersyukurnya saya kerana masih hidup?

Bila saya renungkan semula semua ini..saya tertanya-tanya pada diri saya..apakah yang akan berlaku kalau malam itu ajal benar-benar telah menunggu saya? Sudahkah saya meminta maaf pada mereka yang telah saya sakiti..(kalau ada) dan..sudahkah saya memaafkan orang yang melakukan perbuatan yang menyakitkan hati saya?

Adakah saya seorang anak yang baik dan taat pada ibubapa? ..adakah saya seorang kakak dan adik yang baik? Adakah juga saya seorang sahabat yang baik? Apakah perkara yang terbaik pernah saya lakukan semasa hidup didunia ini?

Pernahkah terlintas dibenak anda tentang persoalan ini? Mengapa ada sesetengah diantara kita yang membenci diri sendiri...dan tidak pernah berasa bersyukur diatas 'nyawa' yang diberi..?

Sekarang...saya masih hidup. Saya masih dapat melihat..masih dapat merasa..menghidu dan menyentuh.... Saya tidak meminta apa-apa. Saya rasa cukup kalau masih dapat menghidu wangi rumput yang ditebas...melihat anak ikan berenang disungai...berjalan tidak bersepatu di pantai dan melihat cantiknya matahari yang terbit di ufuk timur... dan.....dan ..dan....dan...

17 comments:

c'BosouSada..huhuhu said...

syukur honey..teda pa2 yang berlaku sama kamu time tu..sharusnya kita sentiasa bersyukur dengan apa yang kita ada ..yg kita miliki..huhu..thanks God

Ryuzaki "L" The KiD said...

Woah! Dahsyat gak pengalaman kamu honey. Hmm.. Sememangnya ramai yang tidak berpuas hati dengan apa yang mereka miliki dan ada juga yang tidak bersyukur sama skali. Agaknya, keadaan spt yg honey alami mampu menyedarkan mereka, merasai datangnya ajal.

Erik said...

Syukurlah dak apa apa ya.
Semoga kita Honey bermanfaat

Ornest said...

Praise be to God for His protection. This is the problem with some drivers today. Even if we are careful enough when driving, we too could get hurt by somebody else's fault... Apa2 pun syukurlah kamu berdua tiada apa2.

C.Alv.B said...

We should give thanks to God everyday because He still willing to give us another day to battle... Saya punpernah mengalami keadaan yg sama..saya selalu memandu dlm keadaan yg laju terutama sekali di lorong laju..satu hari satu ada kereta yg juga memecut dgn laju di hadapan saya dan membelok ke lorong kecil dgn mengejut..bayangkan betapa terkejutnya saya..saya brek mati!!!... pada masa tu saya bukan keseorangan..bayangkan kerana sikap saya dan pemandu yg lain boleh menyebabkan seseorang atau sebuah keluraga akan merasa 'kehilangan'..

SOGOH said...

wah..bagus sharing ko ni honey... :)

Itulah namanya , Anugerah Kesempatan yang Tuhan kasi kan...kesempatan dalam segala hal..hmm jadi pergunakanlah dgn baik.

penutup post ko...hmmm ,so sweet la..
Give thanks!

D.L Sumunie said...

syukur krn honey masih mampu menghirup udara segar dan tak segar...kita kena hargai dan sayangi diri kita. walaupun ada orang meramalkan usia kita hanya kesatu takat sahaja tapi hargai lah peluang hidup yang ada...sering kali org akan sedih bila org yg disayangi pergi dgn tiba2 tapi mereka tak pernah tahu bertapa sedih lagi jika seseorg tahu mereka akan mati dalam masa yang terdekat...

san said...

Nah kan, pa sa bilang... :)

HoneyBUZZin said...

Bosousada- Ya...saya benar-benar bersyukur kerana saya tidak mati malam itu...saya lebih rela mati dari hidup dalam koma.
Thanks be to God.

Ryuzaki - Betul tu my friend. seeloknya, hargailah hidup kita sebaik mungkin..lakukan sesuatu yang bermakna dalam hidup kita. Kita tidak tahu bila kita akan 'pergi' dari sini.

Erik - ya..semoga kita dapat manfaat dari cerita ini. Makasih ya Mas Erik.

HoneyBUZZin said...

Ornest - What u were commenting here was absolutely right. We often oversee circumstances like this. We kept asking..y it happened..this and that..
We even thought the frequent occurent of accidents are mostly due to careless drivers and other judgemental thoughts.
As in my story....u can see who is the culprit!

HoneyBUZZin said...

Alv - Saya adalah seorang pemandu yang laju seperti kamu. Tetapi saya telah belajar dari insiden ini dan mulai berhati-hati.
Kita mungkin jadi punca kemalangan orang lain pula. TakeC Alv..

Sogoh - Terimakasih kerana memberikan komentari. Nasihat yang akan saya ingati.

Sumunie - Betul tu. Hargailah kehidupan kita ini dengan cara yang sebaik mungkin. Salam buat kamu.

HoneyBUZZin said...

San.. - Ya..mesti berhati-hati. Memandu dengan cermat..Jiwa kita akan selamat.

Sang Cerpenis bercerita said...

selama masih hidup kita memang harus berbuat benar sesuai FirmanNya agar siap setiap saat bila kita dipanggil oleh Sang Khalik.

belleOFranau said...

nasib baik Honey..GOD protect u..Thanks lord...

Lala said...

kita akan lebih menginsafi segala perbuatan kita setelah mengalami pengalaman pahit ini..Lala pernah menyeberangi sungai dgn memakai seluar jean yg mpnyai banyak poket..lala hampir mati lemas smasa melalui arus deras..masa 2..lala menggendong adik lala yg mc kecil..nasib my ddy sempat myelamatkn kami...thank's God

Budiawan Hutasoit said...

honey,
sepatutnya bersyukur karena tidak terjadi apa-apa dengan kamu.
tapi kenapa kereta yang di depan kamu membuat pusingan "U" yang dilarang? apakah dia tidak mengetahui peraturan dan bahkan membuat kamu hampir saja mengalami kecelakaan?

Thanks God for His protection..

Ibnu Saif said...

HiHiHi..... nseb baiK.......

Semoga ada pengajaran di sebalik KisaH.. :-)

sy dulu pun ckit2 lagi..

kalo cepat 5 saat jak...

antra 2 jak... Koma atau Mati..

samaada kena lanngar keta atau sy yang langgar pencawang letrik...

alhamdulillah.... lambat 5 saat jak...

Tuhan masih bagi 5 saat peluang tuk difikirkan selepas insiden tuh...

HiHi... :-)

Okay.. take caRe..