Monday, August 2, 2010

Dunia Erik - Bah 1

Mengapa Erik? Anda tentu tertanya-tanya! Sebenarnya sudah agak lama saya ingin menulis cerita mengenainya. Tetapi setiap kali itu juga, saya berasa begitu sukar untuk membuat olahan ini. Tapi saya mesti menulis mengenainya kerana saya ingin memberitahu dunia bahawa orang-orang yang berasal dari tempat kita ada yang mempunyai semangat yang tinggi, semangat yang tidak tahu erti kalah atau putus asa.

Saya sebenarnya berasa sedikit muak apabila membaca cerita cerita yang disampaikan oleh media yang saya kira tidak begitu baik mengenai belia-belia kita yang terkandas di tempat orang. Biarpun memang ada kesahihan cerita cerita sebegitu tetapi saya berpendapat, dimana-mana sahaja, tidak mengira apa bangsa sekalipun, atau dari daerah mana asalnya mereka, ada cerita cerita yang sebegitu yang kita tidak pernah tahu kerana ia tidak pernah diketengahkan.

Ini sudah pasti dan oleh sebab inilah, maka saya membawakan cerita Erik. Belia muda dari Negeri Di Bawah Bayu. Sekaligus memberitahu semua, bukan semua dari tempat kita yang terkandas..bukan semua yang tertewas...kerana ada yang memperolehi kejayaan.

Dan inilah ceritanya. Erik yang saya kenali masa itu hanya berusia 16 tahun dan masih belajar. Demi menampung keinginannya untuk mempelajari bidang muzik, dia telah bekerja sambilan sebagai seorang pelayan di sebuah restoren untuk menampung yuran pembelajarannya itu.

Dia tidak berasal dari keluarga yang berada ataupun berkemampuan tetapi dia tahu, untuk mencapai apa-apa matlamat dalam hidup, dia perlu bekerja keras, dia perlu berdikari. Bak kata pepatah "Usaha itu tangga kejayaan"...dan kejayaan itu tidak akan datang bergolek ke kaki kita.

Nasibnya bertambah baik apabila media THE STAR menawarkan kepadanya untuk melanjutkan pelajaran di sebuah kolej di Kuala Lumpur. Inilah peluang yang dinanti-nanti dan tidak akan di sia-siakan olehnya. (maaf, saya tidak ingat program apa yang ditawarkan oleh The Star)

Dan pada hari yang ditetapkan, buat pertama kalinya, Erik telah pergi ke kota metropolitan itu. Koceknya yang hanya terkandung beberapa ratus pemberian ayahnya, beg lama yang dipegangnya dan baju lusuh yang dipakainya tidak sedikitpun melemahkan semangatnya kerana semangat yang ada padanya masa itu adalah semangat yang jitu..semangat yang cukup hebat! Semangat yang tidak mengenal erti SUSAH!

Maka di tempat asing itulah bermulanya satu marathon kehidupan...dalam usia semuda 18 tahun, hanya satu perkataan sahaja yang ada dalam jiwanya -KEJAYAAN.
Rutinnya setiap hari - belajar, (8-5pm) menjadi pemuzik sambilan setiap Jumaat hingga Ahad dan dari jam 9malam hingga 12malam. Katanya pula, dia juga memberi kelas tambahan dari pukul 6 malam sehingga 8 malam. Rutin yang cukup padat!

Pernah sekali saya bertanyakan kepadanya "Tidak terfikirkah untuk bergembira seketika..maksud saya keluar dengar rakan-rakan..." ..kamu hanya bekerja sahaja...."

"Tidak ada peluang sebegitu....saya hanya ingat mahu mengubah nasib saya.." katanya sambil mengeleng-gelengkan kepalanya.

"Hanya dua kejadian sahaja yang menimpa saya sewaktu berada di Kuala Lumpur" katanya sambil memandang jauh. "Kalau bukan kerana mereka yang menolong saya, saya mungkin telah mati...

bersambung........................

4 comments:

cicak said...

thanks for sharing his story my friend. I'm anxiously waiting for the next chapter :)

9W2OCC SHAM said...

haiiiyaaaa,,,

lagi mau tunggu,,,

hehehe,,,

HoneyBUZZin said...

Honey to Cicak - Thank you for reading..bersemangat trus sia mao tulis ni fren..

HoneyBUZZin said...

Honey to 9W2OCC Sham - Aikkk..hahahaha..misti mao tunggu punya mah...
Misti ada sikit saspen aa...hehe