Monday, July 25, 2011

DARI DIARI SEORANG GURU - Lada (Bah 2)

(Pelajar itu datang dari sekolah dimana pembelajarannya adalah dalam bahasa Cina. Jadi mereka yang datang ke sekolah menengah biasanya lemah penguasaan dalam bahasa lain selain dari bahasa ibunda yang telah dipelajarinya. Oleh kerana itu, pelajar-pelajar ini ditempatkan ke kelas peralihan selama setahun sebelum masuk ke tingkatan satu.)

“Kenapa dengan murid ini? Sila bawa dia berjumpa dengan saya..”

“Susah betul pelajar ini pengetua...dia datang sekejap sahaja,.. lepas itu entah kemana dia menghilang..langsung .tidak nampak kelibatnya..”

“..ada kamu memberitahu keluarganya..?”

“dah telefon, tapi setiap kali saya hubungi mereka, mereka hanya menjawab iya iya sahaja..tapi tidak pula berbuat apa-apa dengan keadaan itu..”..

“Baiklah, jika dia hadir ke kelas, bawa dia berjumpa dengan saya..” tambah saya lagi.

Jadi pada suatu hari itu, maka cikgu kelas membawanya berjumpa dengan saya. Budak yang berbadan kecil itu kelihatan sedikit gementar, mungkin takut kerana terpaksa berdepan dengan saya. Saya telah mengajukan beberapa soalan kepadanya dalam bahasa Inggeris tetapi dia gagal memahami soalan saya.

Biarpun saya berbangsa Cina tetapi saya tidak mahu berkomunikasi dengannya dalam bahasa ibunda kerana saya berpendapat adalah menjadi tanggungjawab saya sebagai seorang guru, menolongnya menguasai bahasa-bahasa lain selain dari bahasa yang pernah dipelajarinya di sekolah jenis kebangsaan Cina.

Jadi, sayapun bertanyakan lagi kepadanya dalam Bahasa Melayu.

”Keluarga?...Keluarga brapa?’..

“haaa..haa...haa....’ kali ini dia faham dan menunjukkan reaksi empat jari kepada saya.

Maka saya pun terus bertanyakan kepadanya lagi sambil memperlihatkan jari demi jari mengikut susunan.

”ini sapa?’

“ini saya punya bapak’

“Ini sapa?’

“Ini besar abang...

“Ini sapa?” tanya saya lagi

“Ini saya”

“Ini sapa?”

“Ini kecik punya adik..” katanya.

Saya memandangnya kehairanan dan bertanyakan kepadanya ... “Mak mana..?”..”mana mak?”
Sebaik sahaja saya bertanyakan perihal ibunya, dia langsung menangis. “Mak sudah mati..”

Terdiam saya sejenak kerana agak terperanjat. Jawapan yang tidak terduga itu bagaikan sentapan kuat di hati ini. Saya tidak dapat menggambarkan kesunyian yang dilaluinya, kesengsaraan yang dihadapinya dan malam yang mungkin terasa begitu sunyi dan panjang.

Tiada sepatah perkataanpun yang dapat saya ucapkan saat itu dan tiada pula perkataan yang boleh saya gambarkan tentang kesedihannya. Saya mendakapnya dan waktu itu terasa begitu payah dan sukar saya lalui. Anak itu menangis dan menangis dan terus menangis di atas bahu saya..tangisan yang akan menghancurkan hati sesiapapun yang mendengarnya.

Apa yang paling menyedihkan saya pada hari ini adalah kerana saya tidak sempat ‘mencorakkan’ hidupnya dengan baik. Sebagai seorang pengajar, saya rasa telah gagal melakukan sesuatu untuk menolongnya. Bagi saya, anak-anak bagaikan simen basah, para gurulah yang berpeluang mencorakkan ‘simen’ dalam hidup mereka. Tetapi saya telah gagal berbuat begitu kerana sejak kejadian pagi itu, dia tidak pernah lagi hadir kesekolah. Dan kehilangannya adalah satu kehilangan yang amat besar bagi saya. Sudah lebih dari 30 tahun perkara ini berlalu...dan perkara ini telah banyak mengubah persepsi saya tentang bidang perguruan.

Dan cabaran ini tidak berakhir disini sahaja dan sesungguhnya bukan mudah bagi saya sebagai seorang pengetua sekolah yang baru pada masa itu mengendalikan sebuah sekolah yang dianggap paling terkenal dengan kedajalannya.

Rata-rata bahasa yang digunakan oleh pelajar-pelajar di sekolah itu adalah bahasa-bahasa kesat, kasar dan bermacam-macam perkataan yang ‘berwarna-warni ‘ dan sukar digambarkan. Saya pun tidak tahu apa yang harus dibuat sehinggalah pada suatu hari semasa sesi perhimpunan sekolah, dan dihadapan semua guru-guru dan pelajar-pelajar disekolah itu, saya telah membuat satu pengumuman .........

BERSAMBUNG (Bahagian terakhir)

2 comments:

ku-cit said...

tak sabar la plak nak baca sambungan citer ni..

h A n Y S said...

sama macam ku-cit, menanti sambungan terakhir.. tak sabar! =D