Tuesday, November 18, 2008

Dimanakah silapnya..? - Bahagian 1

Sebenarnya banyak yang ingin saya tuliskan disini tetapi ada sesuatu yang menjadi tanda tanya saya sejak dulu lagi. Banyak postingan saya sebelum ini selalunya mengambarkan perihal kehidupan. Tema sebegitu memang tidak lari dari penulisan saya kerana saya memang mempunyai ramai kawan-kawan dari berbagai lapisan masyarakat dan juga dari berbagai umur..bermula dari yang sekolah tadika sehinggalah pada yang boleh saya gelarkan datuk.

Hari ini saya nak menyentuh perihal suami isteri yang curang. Mengapa berlakunya perkara tersebut, dimanakah silapnya? Saya ada dua cerita untuk dipaparkan disini..(malam ini baru saya tulis di blog) tetapi saya ingin mendapat komen dari para pembaca. Saya ingin membaca pendapat kamu ataupun pengalaman dan cerita yang pernah kamu dengar.

Kali ini kamu cerita dulu..

7 comments:

Beck the BandagedKnees said...

^_~ morning si honey! ;) hehe..

Mengapa berlakunya perihal suami isteri yang curang, dimanakah silapnya?

kemiskinan hidup, kehendak batin (gatal? hehe.. idk.. :P), kehendak zuriat?, influence from other (pgaruh kawan?) perhaps.., self-respect, morality/loyality etc, ...bla bla bla.. many reason hun..

^_^ hehe like to read ur story.. hehe.. :) then O_O" will leave my views.. la la laa.. haha! honey.. siou; tia menjawab soalan pula.. lol ^_^ xoxox waiting for the story.. ^_^ LOL <-- memang! xD

SHALOM said...

honey.. antara sebabnya ialah:-

1. pasangan x pandai jaga hati
2. terlalu busy dgn kerja sendiri.
3. x perhatian kpd pasangan.
4. pasangan yg curang ada org lain yg dia suka
5. marah2 saja di rumah
6. muka murung saja.. bikin fedeup
7. hilang suda romentik dia
8. tidur malam tidak mau kasi suda..
9.. dll.. nanti saya sambung

bye honey..

san said...

Suami dan isteri yang curang, ini bermakna perihal suami dan perihal isteri.. sa belum menjadi suami lagi, dan belum pernah ada isteri..

Pendapat saya, hubungan suami dan isteri ini bermula daripada zaman bujang.... semasa zaman remaja, semasa mula-mula bercinta...dan akhirnya akan menuju ke jinjang perkawinan..

Itulah pentingnya hubungan itu bermula daripada Tunang dulu, sebab semasa tunang tu, kita diberikan peluang untuk saling mengenali hati masing-masing.. dan sama2 melalui segala cabaran.... itu adalah latihan paling mujarab.. kalau tidak sehati atau tiada sefahaaman atau tidak dapat mengenali kehidupan masing-masing dalam proses ini, maka saya tidak hairan jika selepas pertunangan itu berjalan, mesti terjadi "Break"

Tapi kalau kawin tanpa melalui proses ini, "mungkin" sedikit mengalami kepincangan sebab tidak tahu atau belum lagi mengenali sepenuhnya gaya hidup masing-masing. Sebab itu, bagi saya, saya menolak betul kalau jodoh terjadi disebabkan oleh kehendak orang tua semata-mata..

Kalau orang kata, "Mengapa mereka bahagia walaupun dijodohkan dengan orang tua?" Pendapat saya: Mereka terikat dengan undang-undang yang ketat daripada adat nenek moyang mereka. Kalau di pelipin, kawan saya bagitau, kalau wanita itu sudah dikawini dan lelaki itu lari dan tidak bertanggungjawab terhadap isterinya, maka dia akan dicari dan dipukul, didenda atau apa saja penyeksaan yang mereka (mentua) berikan..

Tapi cara ini tidak baik sebab kita bebas memilih kehendak kita mengikut kesesuaian atau mana yang berkenan di hati, bukan cantik atau tidak cantik.. itu belakang kira...

Jadi, kepincangan bermula daripada awal, kalau tidak dapat di atasi... di alam perkawinan juga mereka pasti akan menghadapi masalah yang sama, sebab masalah itu akan ada lagi tapi dengan cara yang lain.... lebih hebat semasa zaman bujang dulu disebabkan oleh tanggungjawab.. So, terpulang.. bagaimana hubungan itu dari awal..

Ini cuma pendapat saya saja....

Ryuzaki "L" The KiD said...

Nafsu.

Nafsu untuk memiliki lebih drp apa yg dimiliki. Ianya semudah itu.. kesemua alasan Beck n Shalom, awk pasti akan dapat kaitkan ngan nafsu.

Sesiapa yg mengatakan ianya adalah untuk keperluan batin, kebajikan etc, dia menipu.

Beck the BandagedKnees said...

Fulamak! they r all boys wei.. lol.. great respon laa ni kan..? hehe.. ^_^ reading ur 2nd post uda ni.. xD

Mira said...

honey ... nafsu dan sifat ingin memiliki memang selalunya ada kaitan dengan isu nih ...

satu lagi ... konsep bersyukur ... kita selalu tak bersyukur dengan apa yang kita ada ...

kenapa tuhan hadirkan seorang isteri yang kurang serba-serbi kepada kita ??? supaya kita dapat mendidiknya menjadi seorangn isteri yang benar-benar boleh dipanggil isteri ...

kakmira ada satu cerita menarik boleh kongsi dengan honey ...

:)

Ornest said...

Silapnya adalah pada keputusan yang diambil...